KORBAN MODE/IKLAN

Wah, kalo baca judul di atas rasanya gimana gitu yah. Well, Indra tiba-tiba pengen banget nulis tentang hal ini setelah Indra baca majalah Gadis punya adek cewek Indra. Abis Indra rasanya gemes en kasian banget liat orang-orang kayak semacam berlomba-lomba untuk sesuatu yang menurut Indra gak penting banget.

KORBAN IKLAN

Hal ini mah sering banget Indra liat dan pernah ngalamin juga. Contohnya neh yang paling gress dan masih anget-angetnya, es krim Magnum produksi Wall’s. Indra udah liat iklannya beberapa kali sih dan menurut Indra iklannya lumayan menarik juga. Di situ diceritain ada seorang cewek yang keliatan lagi sumpek trus makan tuh es krim. Baru juga segigit tiba-tiba disekelilingnya langsung dipenuhi ma orang-orang yang berpakaian ala bangsawan Eropa abad 14. Pas dia maw naek subway, disepanjang jalan menuju pintu kereta udah banyak bangsawan dan pengawal yang akan membungkuk tiap kali dya lewat. Udah gitu di dalem kereta langsung dibawain kursi empuk dan dikawal dengan bangsawan perempuan dan pengawal pria. Pas di kantornya, ada bangsawan perempuan yang ngipasin. Terus pas pulang dianterin ama kereta kencana berkuda empat. Maw masuk apartemennya, udah disambut dengan ratusan bangsawan yang juga akan membungkuk dan mengangkat topi untuk memberi hormat (jadi keinget adegan dalam film Marie Antoinette yang dibintangi ma Kristen Dust).

Nah, begitu iklan ini muncul orang-orang pada heboh nyari tuh es krim di semua toko yang majang freezer Wall’s di tokonya. Bahkan sampe heboh ”ngumumin” di Twitter, Facebook, BBM dan sebagainya cuma buat ngomong ”eh, aq dah dapet es krim Magnum lho”, ”Haduuuhh…susahnya nyari es krim Magnum” dan lain sebagainya. Di forum malah sampe ada yang bikin thread untuk ngebahas ni es krim. Padahal sebelum ada iklan itu, es krim Magnum kayak gak dilirik sama sekali, kalah pamor ama Conello atau Paddle Pop disamping harganya yang emank relatif lebih mahal dibandingkan kedua es krim tersebut. Sebelum muncul iklan ini Indra pas ada rejeki lebih udah pernah ngerasain tuh es krim (walo yang bukan Belgian Chocolatte sih). Lumayan enak emank (es krim apa sih yang gak enak, hehehe). Indra bener-bener heran deh, jaman sekarang orang-orang gampang banget kemakan iklan. Entah karena pergeseran gaya hidup ato emank ada hal-hal lain yang masih sulit untuk Indra tangkap (maklum Indra masih berpikiran tradisional tetapi tetap berpikiran terbuka ^_^).

KORBAN MODE

Nah, kalo yang ini mah gak perlu dibahas lagi, udah banyak yang jadi korban terutama anak-anak muda jaman sekarang atau lebih kerennya ABABIL (ABG LABIL). Contohnya neh, pas Blackberry mulai diperkenalkan di Indonesia orang-orang pada rame-rame beli. Anak-anak yang pengen dianggap eksis dan gaul mulai ”bernyanyi” ke orang tuanya untuk beliin tuh barang. Kalopun gak dapet aslinya, barang replikanya ato kembarannya yang jauh lebih murah boleh deh. Pokoknya sambutannya bener-bener heboh deh, sampai-sampai pihak RIM sendiri gak nyangka kalo produk buatannya bener-bener laris di pasaran Indonesia. Indra sendiri juga gak abis pikir, apa sih hebatnya tuh produk. Buat internetan? Stay in Touch buat orang-orang yang mobile sih iya, pi anak-anak yang make, buat apa coba? Buat gaya-gayaan? Adu gengsi? Update status di FB ama Twitter? Upload foto dengan gaya manyun dan monyong kayak ikan mas koki? Ckckckckck….asline lho paling mek gawe sms-an mbek telpon-telponan thok (aslinya mungkin Cuma dipake buat sms-an ma telpon). Pake HP yang biasa kan juga bisa, ya tho?

Terus, sekarang neh yang lagi ngetren, gelang Power Balance. Gelang yang aslinya khusus untuk atlet ini mulai diperkenalkan ke publik akhir-akhir ini. Modelnya yang simple dengan warna-warna yang menarik mampu menyedot perhatian publik. Katanya sih gelang ini bermanfaat untuk kesehatan dan menjaga keseimbangan badan. Indra sendiri belum pernah ngerasain manfaatnya karena Indra sendiri belum punya (mahal euy!). Begitu keluar, BAAAMMM…!!! Orang-orang mulai beli dan yang punya naluri bisnis langsung jualan tuh produk, entah asli ato palsu. Setiap kali Indra jalan-jalan di mall pasti deh banyak yang make tuh gelang di tangannya, cuma Indra gak tahu tu gelang asli apa palsu, hehehehe!

Lalu ada lagi neh, DSLR. Wah, kalo yang satu ini mah Indra juga demen en ngidam banget. Indra udah kenal ma ni kamera sejak awal kuliah walaupun masih SLR, belom digital pas Indra gabung ma klub fotografi di kampus. Sekarang Indra perhatiin, dimana-mana pasti ada aja yang nenteng DSLR di bahunya. Kabarnya sih, fotografi udah jadi semacam hobi wajib buat anak-anak gaul. Dan tadi pagi, Indra sempat dibikin senyum-senyum ndiri pas baca tweet dari teman Indra yang bunyinya kurang lebih gini : ”ngeliat empat cewek SMP yang dengan kompaknya pake kaos warna sama dan ngalungin DSLR. Kayak assesoris aja dikalungin”. Alamak, DSLR disamain ma assesoris! Gak relaaaaaaaa…..!!!! (lebay mode : ON)

Well, semuanya Indra kembalikan ke individu masing-masing. Tidak perlu memaksakan diri untuk mengikuti mode karena belum tentu mode itu pantas dan sesuai bagi kita. Masing-masing dari kita adalah UNIK dan alangkah indahnya jika kita gunakan keunikan kita untuk menjadikan diri kita eksis atau apalah sebutannya itu.

Salam,

Indra Pradana

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s