SOTOJI – INOVASI PANGAN BERBASIS BIHUN & JAMUR

Beberapa waktu yang lalu Indra nemuin iklan tentang produk yang diberi nama SOTOJI ini dari Facebook Ads. Karena penasaran, iseng-iseng Indra coba pesan produknya karena kebetulan produsennya lagi bagi-bagi sample gratis. Nah, kali ini Indra akan kasih sedikit review tentang produk ini. Sapa tahu setelah baca ini temen-temen jadi pengen ikutan nyobain, hehehe!

SOTOJI merupakan produk makanan instan berbasis jamur tiram dan sohun. Produk ini diklaim mengandung serat dan protein nabati dalam jumlah yang tinggi. Karena bahan dasarnya adalah jamur tiram dan sohun, klaim ini bisa lah dimaklumi.

Nah, Indra akan kasih pandangan Indra dari beberapa hal yah. Ini gambar-gambarnya (maaf kalo gak begitu jelas karena pake kamera hp pas motretnya) :

Kemasan bagian depan

  • Kemasan : warna kemasan merupakan kombinasi warna hijau tua dan hijau muda dengan logo produk warna putih di pojok kiri atas (cukup eye-catching sih, hanya saja sedikit kurang menarik perhatian jika produk ini nantinya masuk ke toko kecil/besar maupun swalayan karena desainnya cukup sederhana. Mungkin desain logo perlu sedikit dimodifikasi supaya lebih menarik minat pembeli. Kalo ukuran sih udah pas nurut Indra)
  • Nama dan kota produsen : check (ada di pojok kiri bawah, perlu dicantumkan supaya kita tahu produk ini diproduksi oleh siapa. Gak maw donk ntar produk kita diklaim orang lain)
  • Ijin dari Departemen Kesehatan RI dan label halal dari MUI : check (ada di pojok kanan bawah, perlu dicantumkan supaya produk bisa dilepas ke pasaran umum. SOTOJI menggunakan kode P-IRT (Pangan Industri Rumah Tangga) karena produk ini diproduksi oleh industri rumah tangga. Label halal diperlukan karena sebagian besar masyarakat Indonesia beragama Islam jadi kudu dapet sertifikasi halal dari MUI, kalo gak pasarnya bakalan terbatas di kalangan nonmuslim)

Kemasan bagian belakang

Begitu kita balikkan kemasan, kita langsung disuguhi petunjuk cara memasak SOTOJI dengan ukuran yang luar biasa, hehehe! (hampir separo kemasan rek!). Menurut Indra, hal ini bisa menjadi keunikan dari produk ini. Dibandingkan dengan produk makanan instan lain yang mencantumkan petunjuk pemasakan yang ukurannya kecil banget (sepertiga sampai seperlima bagian kemasan, bahkan kadang ada yang gak pake petunjuk pemasakan), produk ini memilih memasang petunjuk pemasakan dengan ukuran yang lain dari yang lain.

Untuk informasi gizi, sepertinya belum dicantumkan kandungan seratnya yah? Padahal jika mengacu pada klaimnya tadi seharusnya dicantumkan juga. Masa cuma kandungan proteinnya aja (disamping karbohidrat, lemak dan energi total) yang dicantumin. Ntar yang ada konsumen malah ragu lho, beneran apa gak neh seratnya tinggi. Karena saat ini serat merupakan hal yang sangat penting untuk menyasar ke konsumen yang peduli dengan kesehatan.

Untuk komposisi atau bahan, bumbunya sebaiknya dijabarin juga apa aja bahan-bahannya. Apakah hanya pake bahan segar atau ada bahan tambahan lainnya? Kita sebagai konsumen kan gak tahu produsen pake bahan apa aja untuk bikin produk ini.

Bumbu dan bahan pelengkap lainnya (bumbu bubuk, bubuk cabe, jamur kering, minyak soto)

Sohun-nya

Indra cuma maw kasih saran untuk kemasan bumbu dan jamur keringnya. Sebaiknya dikasih label nama atau petunjuk gitu supaya konsumen tahu apa isinya. Kemaren waktu Indra maw bikin sempat bingung juga antar keduanya, mana yang bumbu bubuk mana yang jamur kering. Indra tahunya setelah udah dibuka. Nurut Indra sebaiknya dikasih nama atau label gitu, jadi gak bakalan ketuker-tuker. Untuk sohun-nya nurut Indra udah pas ukurannya, jadi pas dimasak gak kebanyakan ato terlalu dikit.

Nah, udah cukup bahas mentahnya. Sekarang kita bahas matengnya. Setelah masak-masak en campur-campur bahan, inilah dia penampakannya setelah dimasak :

Itu yang kayak suwiran daging adalah jamur keringnya. Masaknya direbus bareng sohun-nya. Mau pake kuah ato gak itu sesuai selera temen-temen. Kalo Indra sih pilih pake kuah, namanya juga soto. Soto gak pake kuah mah bukan soto namanya, hehehe!

Nah, saatnya mencicipi gimana rasanya (ambil sesendok kuahnya, tiup-tiup bentar, sruput dikit). Enaaaaaakkkkk….:D. Rasanya mirip-mirip ma produk mie instan yang rasa soto cuma agak asin dikit sih. Kalo dibandingin ama rasa soto yang asli (terutama bikinan ortu Indra), yaaa…nyerempet-nyerempet dikit lah. Trus jamurnya juga empuk, kenyal-kenyal gitu. Sohunnya juga lembut, serasi lah ma jamurnya.

Produk ini pas banget buat makanan selingan atau sebagai pendamping nasi. Cocok juga buat anak kost atau cemilan pas kemping (adem-adem bikin SOTOJI trus dimakan anget-anget, ditemenin segelas susu atau kopi panas, awawawawaw…. maknyuzzz). Untuk pengembangan produk di masa yang akan datang, coba deh bikin variasi rasa soto dari seluruh nusantara. Mungkin ntar bakalan ada SOTOJI rasa soto lamongan ato soto betawi. Terus diekspor deh ke luar negeri, hehehehe!

Nah, segitu aja review dari Indra tentang SOTOJI a.k.a SOTO JAMUR INSTAN. Buat temen-temen yang penasaran pengen nyobain, pesen aja langsung di website SOTOJIDijamin nagih deh, asal jangan sering-sering yah. Kan maem sesuatu yang instan terlalu sering gak baik buat badan.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s